perbandingan agama

Di Sebalik Slogan Hindu Jai Sri Rama & Jai Hanuman yang Dipaksa Sebut Ekstrimis India ke Atas Pemuda Muslim

Kumpulan Hindutva atau RSS di India sangat sinonim dengan slogan Jai Sri Ram dan Jai Hanuman. Baru-baru ini tular video penyeksaan dan kezaliman yang dilakukan oleh Hindu India kepada orang Islam dengan memaksa mereka menyebut Jai Sri Ram dan Jai Hanuman. Sebenarnya siapakah kedua individu ini? Mengapa ia menjadi slogan penting oleh kumpulan Hindutva?

Pemuda Muslim di India Dikeroyok dan Dipaksa Memuja Dewa Rama

Seorang pemuda Muslim dikeroyok oleh sekelompok warga desa di #Jharkhand state, India. #TabrezAnsari [22 tahun] diikat dan disiksa selama 12 jam atas tuduhan pencurian sepeda motor. Saat disiksa, Ansari juga dipaksa untuk memuja dewa-dewa umat Hindu, seperti “Jai Shri Ram” [Kemenangan untuk Dewa Rama] dan “Jai Hanuman” [Kemenangan untuk Hanoman]. Setelah dikeroyok, dia dibawa ke kantor polisi dan baru dibawa ke rumah sakit 4 hari kemudian. Di perjalanan ke rumah sakit, dia menghembuskan nafasnya yang terakhir. 11 orang telah ditangkap dan 2 anggota polisi dipecat karena kasus ini. Shahista Parveen, istri dari Tabrez Ansari mengatakan bahwa, "Dia [suamiku] disiksa dengan kejam hanya karena dia seorang Muslim. Aku tidak punya siapapun. Hanya suamiku yang men-support-ku. Aku ingin keadilan!" Terkait kasusu ini, salah seorang anggota parlemen India dari partai oposisi, Ghulam Nabi Azad mengatakan, "Saya mohon kembalikanlah India yang dulu, di mana tidak ada kekeraran, tidak ada pengeroyokan massa. Berikan pada kami India yang di mana semua agama setara." Tindakan kekerasan dan intoleransi terhadap minoritas di India meningkat tajam semenjak partai nasionalis Hindu, BJP berkuasa. Wafatnya Tabrez adalah kejadian kejahatan kebencian ke-11 yang terjadi selama tahun ini di India. Sudah 4 orang yang meninggal dan 22 orang terluka karena dikeroyok massa pada tahun 2019 saja. Sejak tahun 2012, telah terjadi 127 kejadian pengeroyokan massa terkait tuduhan membawa sapi. Akibatnya, 47 orang meninggal. 59% korban dari tindakan main hakim sendiri ini adalah Muslim. 66% kasus terjadi di negara bagian yang dipimpin oleh politisi dari partai nasionalis Hindu, BJP Sumber: TRT World, NDTV India .#tabrezansari #india #bjp #narendramodi #islamophobia

Posted by Cordova Media on Wednesday, June 26, 2019

Rama dan Hanuman adalah dua watak yang disebut dalam kitab suci Hindu iaitu Ramayana. Kedua-dua watak ini dianggap sebagai dewa oleh orang Hindu. Rama merupakan watak manusia (avatar ke 7) jelmaan dari Dewa Vishnu. Manakala Hanuman dikatakan seekor monyet yang menolong Rama.

Dewa Rama dan Hanuman

Di dalam kisah Ramayana ini dibahagikan dua ras bangsa iaitu Arya dan Dravidia. Arya adalah golongan India Utara yang memiliki kulit lebih cerah seperti kebanyakan orang Hindustan manakala di Selatan pula adalah kelompok Dravidia dari ras kebanyakannya orang Tamil yang berkulit gelap dan berambut kerinting.

Seorang penulis Hindu di Malaysia pernah mengulas tentang kisah ini iaitu Uthaya Sankar SB. Artikel beliau ini juga pernah disiarkan di dalam Free Malaysia Today. Beliau menulis:

“ Kisah Ramayana adalah mengenai watak Rama yang merupakan putera golongan Arya dari Ayodhya di bahagian utara India. Berikutan konspirasi licik ibu tirinya, Rama terpaksa tinggal dalam buangan selama 14 tahun. Turut menyertainya adalah adiknya, Laksamana, dan isterinya, Sita. Khalayak pelbagai umur tahu apa yang berlaku seterusnya. Sita diculik Ravana iaitu raja Dravida yang digambarkan sebagai ketua raksasa di Langkapuri (Sri Lanka).”

Uthaya mengulas:

“Di sini, terbukti terdapat motif politik diselitkan secara halus oleh pengarang Ramayana. Orang Arya digambarkan sebagai wira manakala orang Dravida iaitu pribumi di India digambarkan sebagai raksasa, lotong, kera dan beruang.

Walau bagaimanapun, Valmiki tidak ketinggalan mengkritik dan menyindir orang Arya secara tersirat. Misalnya, apabila Vaali dan Sugriva tertarung, Rama melepaskan anak panah dari tempat persembunyian.

Sebelum meninggal dunia akibat terkena anak panah, Vaali sempat melahirkan rasa kecewa atas tindakan dayus Rama (putera Arya) menyerangnya secara tidak adil. Nah! Bukankah sudah saya katakan bahawa kisah-kisah dalam Ramayana adalah cerminan tentang apa yang sedang berlaku dalam realiti; termasuk di negara bertuah ini.” Tulis Uthaya. Uthaya menulis sikap Rama menyerang secara bersembunyi itu merupakan suatu tindakan yang dayus.

Uthaya mengupas lagi:

“Malah, semasa berada di hutan, Sita dikatakan ternampak seekor kijang emas lalu mahu memilikinya. Rama mengejar kijang emas itu untuk ditangkap dan dihadiahkan kepada isteri tersayang. Pada kesempatan itulah Ravana menculik Sita. Sebenaranya, kijang emas itu adalah lambang maya atau kejahilan manusia. Rama sebagai seorang bangsawan yang terpelajar dan tahu segala ilmu, tetap terpedaya dengan kewujudan “kijang emas”.”

Setelah itu saudara Uthaya mengulas pula bahawa Rama mencurigai kesucian isterinya:

“Selepas Ravana ditewaskan, Rama, Sita dan Laksamana pulang ke Ayodhya. Bagaimanapun, tidak lama kemudian, Rama mencurigai kesucian Sita yang telah tinggal lama bersama Ravana.Lalu, Sita yang mengandung dihantar ke hutan. Di hutan itulah, kononnya, menurut Valmiki, dia bertemu Sita. Wanita itu menceritakan kisahnya kepada Valmiki lalu penyair agung berkenaan menghasilkan teks Ramayana.”

Kesimpulan

Menurut ulasan Uthaya Sankar berkenaan kisah ini kita dapat faham bahawa mengapa golongan India Utara (bangsa Arya) sangat mendewakan Rama dan Hanuman. Manakala watak jahat yang digambarkan di dalam kisah ini (Ravana) adalah dari bangsa Dravidia yang berkulit gelap dari kebanyakan ras Tamil.

Antara kemungkinan kerana kumpulan RSS dan Hindutva ini merasa bangga sebagai kelompok Aryan maka mereka mengangkat kedua watak dalam Ramayana lebih berbanding dengan dewa-dewa lain.


Kredit kepada artikel “Ramayana: Memoir Hanuman” ditulis oleh Uthaya Sankar SB.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close